MANAJEMEN
Riki Frindos
Direktur Eksekutif

Riki Frindos adalah Direktur Eksekutif Yayasan KEHATI. Sebelum bergabung dengan KEHATI, Riki telah membangun karir di pasar modal selama lebih dari 20 tahun di Jakarta dan Singapura. Posisi terakhirnya di pasar keuangan adalah CEO dan Kepala Investasi PT Eastspring Investments Indonesia. Sebelumnya, Riki adalah Direktur Investasi dengan tim Makro Global Eastspring Investments Singapore. Riki lulus dari Institut Teknologi Bandung (ITB) jurusan Teknik Listrik dan Telekomunikasi, juga merupakan lulusan Ekonomi dari Universitas Padjajaran.

Rony Megawanto
Direktur Program Pelestarian dan Pemanfaatan Berkelanjutan (PPB)

Rony Megawanto, Direktur Program Yayasan KEHATI, memiliki pengalaman panjang dalam dunia konservasi laut dan perikanan berkelanjutan. Sebelum bergabung di KEHATI, Rony pernah bekerja di Conservation International (CI), program Marine Protected Area Governance (MPAG)-USAID, the Coral Reef Rehabilitation and Management Program (Coremap)-World Bank, The Nature Conservancy (TNC), dan Yayasan Konservasi Laut (YKL). Rony menyelesaikan pendidikan sarjana di Program Studi Ilmu & Teknologi Kelautan, Universitas Hasanuddin. Selanjutnya memperoleh gelar master pada program Environmental & Energy Management (Twente University) dan International & Development Economics (Australian National University).

Indra Gunawan Dian Putra
Direktur Keuangan dan Administrasi

Indra memperoleh gelar BA dari Universitas Indonesia dengan jurusan Akuntansi dan gelar MM dari Paramadina Graduate School of Business (Bisnis Islam dan Keuangan). Sebelum bergabung dengan KEHATI pada tahun 2013, ia bekerja dengan HSBC dan Citibank Jakarta sejak tahun 1996, dengan eksposur luas di bidang perbankan kustodian dan pasar modal yang melayani baik klien institusi di luar negeri maupun domestik yang berinvestasi di Indonesia. Didukung dengan 17 tahun pengalamannya di industri perbankan & pasar modal, ia sekarang menerapkan pengetahuan dalam membangun jembatan antara sektor bisnis, pasar modal dan konservasi keanekaragaman hayati, dan pembangunan berkelanjutan.

Rika Anggraini
Direktur Komunikasi dan Penggalangan Sumber Daya

Rika Anggraini adalah Direktur Komunikasi dan Penggalangan Sumber Daya Yayasan KEHATI. Lebih dari 25 tahun, Rika telah berkarir di bidang komunikasi, social marketing dan penggalangan dana. Sebelum bergabung di KEHATI, Rika menjabat sebagai GM Corporate Communication The Body Shop Indonesia. Lulusan Universitas Jayabaya jurusan Hubungan Internasional ini belajar tentang teknik penggalangan dana di Indiana University dan merupakan Climate Presenter The Climate Reality Project.

Samedi
Direktur Program TFCA-Sumatera

Samedi adalah pejabat karir yang masih aktif pada Kementrian Kehutanan dengan jabatan terakhir sebelum bergabung dengan TFCA-Sumatera sebagai Kepala Sub Direktorat Kawasan Pelestarian Alam pada Ditjen PHKA. Alumni Fakultas Kehutanan IPB yang menyelesaikan studinya di University of Queensland, Australia ini telah melintang di dunia biologi konservasi dan merupakan seorang pecinta seni, terutama seni rupa dan  melihat alam ini sebagai kreasi seni yang sangat dahsyat. Kekaguman itu ia tuangkan dalam mottonya, “Peliharalah bumi ini agar tetap memancarkan keindahannya.”

Puspa D. Liman
Direktur Program TFCA-Kalimantan

Puspa Dewi Liman  adalah Direktur Tropical Forest Conservation Act (TFCA) Kalimantan pada Yayasan KEHATI.  Sebelum bergabung dengan KEHATI, Puspa telah bertugas lebih dari 30 tahun di berbgai bagian Kementrian Kehutanan, khususnya di bidang Konservasi keanekaragaman hayati; termasuk pernah  menjadi Kepala Taman Nasional Karimunjawa di Jawa Tangah. Puspa menyelesaikan pendidikan S1 nya di Universitas Hasanuddin jurusan Perikanan dan melanjutkan program S2 nya di bidang Konservasi Biodiversity di Universitas of Kent, Canterbury, Inggris.
Irfan Bakhtiar
Direktur Program SPOS

Irfan, Direktur Program SPOS Indonesia, memiliki lebih dari 20 tahun pengalaman kerja di bidang tata kelola kehutanan. Posisi terakhir yang ia jabat meliputi Kepala Komponen Tata Guna Lahan dan Kehutanan di Bangun Indonesia untuk Jaga Alam demi Keberlanjutan (BIJAK), kerjasama antara Indonesia dan Amerika Serikat dengan dukungan USAID. Irfan mendapatkan gelar Sarjana Kehutanan di tahun 2001 dari Universitas Gadjah Mada dan gelar Master Ilmu Politik dari Sekolah Tinggi Pembangunan Masyarakat Desa (STPMD-APMD) Yogyakarta.

PEMBINA
Ismid Hadad
Ketua

Emil Salim
Anggota

Boenjamin Setiawan
Anggota

Martha Tilaar
Anggota

Arthur John Hanson
Anggota

Erna Witoelar
Anggota

Amanda Katili Niode
Anggota

Hariadi Kartodihardjo
Anggota

Darwin Cyril Noerhadi
Anggota

Mochamad Indrawan
Anggota

Fachruddin M Mangunjaya
Anggota

PENGAWAS
Amir Abadi Jusuf
Ketua

Gunarni Soeworo
Anggota

Mas Achmad Daniri
Anggota

Ani Mardiastuti
Anggota

Luky Adrianto
Anggota